Home » , » Asuhan Keperawatan (ASKEP) Kanker Kolon

Asuhan Keperawatan (ASKEP) Kanker Kolon

                                          asuhan keperawatan kanker kolon

1.       DEFINISI

       Kanker kolon adalah polip jinak tetapi dapat menjadi ganas dan menyusup serta merusak aringan normal dan meluas ke dalam struktur sekitar. Kanker dapat terlepas dari struktur primer dan menyebar ke bagian tubuh lain terutama hati.

2.       ETIOLOGI

Walaupun penyebab kanker usus besar (seperti kanker lainnya) masih belum diketahui, namun dikenali beberapa faktor predisposisi. Ada beberapa faktor predisposisi timbulnya kanker kolon, yaitu:

a.       Diet
Makanan yang banyak mengandung serat, mis: sayuran, akan menyebabkan waktu transit bolus di intestin akan berkurang, sehingga kontak zat yang potensial karsinogen pada mukosa lebih singkat, termasuk lemak dan protein hewani.
b.      Kelainan di kolon
Misalnya adenoma di kolon yang terutama bentuk villi dapat mengalami degenerasi maligna menjadi adenokarsinoma, familial polifosis dan kolitis ulserativa.
c.       Herediter
Hasil penelitian menunjukkan anak dari orang tua yang menderita karsinoma kolorektal mempunyai frekuensi 3½ kali lebih banyak daripada anak-anak yang orang tuanya sehat.

3.       PATOFISIOLOGI

Kira-kira 60% sampai dengan 70% karsinoma ini terjadi pada rektum, area rektosigmoid, atau kolonsigmoid. Tipe pertumbuhan tergantung pada area asal. Karsinoma di sisi kiri cenderung tumbuh mengitari usus, mengelilinginya dan menimbulkan massa bulk, polipoid, dan berjamur. Mayoritas kanker ini adalah adenokarsinoma. Tipe lain masuk menembus usus dan menyebabkan abses, peritonitis, invasi organ sekitarnya, atau perdarahan. Tumor-tumor ini cenderung tumbuh dengan lambat, dan tetap asimtomatik untuk periode waktu yang lama. Metastasis dapat terjadi pada hepar, paru-paru, tulang atau sistem limfatik.


4.       MANIFESTASI KLINIK

Gejala sangat ditentukan oleh lokasi kanker, tahap penyakit, dan fungsi segmen usus tempat kanker berlokasi.Gejala paling menonjol adalah perubahan kebiasaan defekasi. Pasase darah dalam feses adalah gejala paling umum kedua. Gejala dapat juga mencakup anemia yang tidak diketahui penyebabnya, anoreksia, penurunan berat badan, dan keletihan.

Gejala yang sering dihubungkan dengan lesi sebelah kanan adalah nyeri dangkal abdomen dan melena (feses hitam, seperti ter). Gejala yang sering dihubungkan dengan lesi sebelah kiri adalah yang berhubungan dengan obstruksi (nyeri abdomen dan kram, penipisan feses, konstipasi, dan distensi) serta adanya darah merah segar dalam feses. Gejala yang dihubungkan dengan lesi rektal adalah evakuasi feses yang tidak lengkap setelah defekasi, konstipasi dan diare bergantian, serta feses berdarah.

5.       KOMPLIKASI

Pertumbuhan tumor dapat menyebabkan obstruksi usus parsial atau lengkap. Pertumbuhan dan ulserasi dapat juga menyerang pembuluh darah sekitar kolon yang menyebabkan hemoragi. Perforasi dapat terjadi dan mengakibatkan pembentukan abses. Peritonitis dan/atau sepsis dapat menimbulkan syok.

6.       PEMERIKSAAN PENUNJANG

Pemeriksaan radiologis dengan barium enema dianjurkan sebagai pemeriksaan rutin sebelum dilakukan pemeriksaan lain. Pemeriksaan khusus yang lain adalah:

a.       Proktosigmoidoskopi, dilakukan pada setiap pasien yang dicurigai menderita karsinoma usus besar. Jika tumor terletak di bawah, bisa terlihat langsung. Karsinoma kolon dibagian proksimal sering berhubungan dengan adanya polip pada daerah rektosigmoid.
b.      Kolonoskopi, diperiksa dengan alat yang sekaligus dapat digunakan untuk biopsi tumor.
c.       Sitoskopi, indikasinya adalah adanya gejala atau pemeriksaan yang mencurigai invasi keganasan ke kandung kencing. Hal ini sering terjadi.

7.       PENATALAKSANAAN

Terapi karsinoma kolon adalah reseksi lesi dan kelenjar regional (en bloc). Kemoterapi diberikan sebagai anjuran terapi.
-  Pada kolon kanan dilakukan hemikolektomi kanan.
-  Pada kolon kiri dilakukan hemikolektomi kiri.
-  Pada kolon transversum dilakukan transvesektomi.
-  Pada kolon sigmoid dilakukan sigmoidektomi.

B.      ASUHAN KEPERAWATAN


1.       PENGKAJIAN

a.       Kaji riwayat kesehatan, mendapatkan informasi tentang perasaan lelah, adanya nyeri abdomen atau rectal dan karakternya (lokasi, frekuensi, durasi, hubungan dengan makanan atau defekasi.
b.Kaji pola eliminasi terdahulu dan saat ini, deskripsi tentang warna, bau, dan konsistensi feses, mencakup adanya darah atau mukus.
b.      Kaji riwayat masa lalu tentang penyakit usus inflamasi kronis atau polip rektal, riwayat keluarga dan terapi obat saat ini.
c.       Kaji kebiasaan diet, identifikasi mencakup unsur lemak atau serat serta jumlah konsumsi alkohol dan riwayat penurunan berat badan.
d.      Pengkajian mencakup auskultasi abdomen terhadap bising usus dan palpasi abdomen untuk area nyeri tekan, distensi dan massa padat, spesimen feses diinspeksi terhadap karakter dan adanya darah.

2.       DIAGNOSA KEPERAWATAN

1. Konstipasi b/d lesi obstruktif.
2. Nyeri b/d kompresi jaringan sekunder akibat obstruksi.
3. Nutrisi kurang dari kebutuhan b/d mual dan muntah.
4. Risiko kekurangan volume cairan b/d muntah dan dehidrasi.
5. Kurang pengetahuan b/d kurangnya informasi tentang penyakit dan pengobatannya.

3.       INTERVENSI

1. Konstipasi b/d lesi obstruktif.
Tujuan : Pola eliminasi sesuai kebutuhan fisik dan gaya hidup dengan ketetapan jumlah dan konsistensi.
Intervensi :
1) Selidiki pelambatan awitan atau tak adanya keluaran. Auskultasi bising usus.
R/ Ileus paralitik pasca operasi biasanya membaik dalam 48-72 jam. Pelambatan dapat menandakan ileus atau obstruksi statis menutup.
2) Tinjau ulang pola diet dan jumlah atau tipe masukan cairan.
R/ Masukan adekuat dari serat dan makanan kasar memberikan bulk, dan cairan atau faktor penting dalam menentukan konsistensi feses.
3) Libatkan pasien dalam perawatan secara bertahap.
R/ Rehabilitasi dapat dipermudah dengan mendorong pasien mandiri.
4) Berikan unit TENS bila diindikasikan.
R/ Stimulasi listrik telah digunakan pada beberapa pasien untuk merangsang peristaltik.

2. Nyeri b/d kompresi jaringan sekunder akibat obstruksi.
Tujuan : Nyeri hilang atau terkontrol.
Intervensi :
1) Kaji tingkat nyeri, lokasi, karakteristik dan intensitas (skala 1-10).
R/ Membantu mengevaluasi derajat ketidaknyamanan dan keefektifan analgesik.
2) Yakinkan pasien bahwa perubahan posisi tidak akan mencederai stroma.
R/ Menurunkan ketegangan otot, menaikkan relaksasi dan dapat meningkatkan kemampuan koping.
3) Bantu penggunaan teknik relaksasi.
R/ Membantu pasien untuk istirahat lebih efektif dan memfokuskan kembali perhatian sehingga menurunkan nyeri dan ketidaknyamanan.
4) Bantu pasien melakukan latihan rentang gerak dan dorong ambulasi dini, hindari duduk lama.
R/ Menurunkan kekakuan otot/sendi. Ambulasi mengembalikan organ ke posisi normal dan meningkatkan kembali fungsi ke tingkat normal. Ambulasi dan perubahan posisi menurunkan tekanan perianal.
5) Kolaborasi pemberian obat sesuai indikasi (narkotik, analgesik).
R/ Menurunkan nyeri, meningkatkan kenyamanan, khususnya setelah pemberian AP.

3. Nutrisi kurang dari kebutuhan b/d mual dan muntah.
Tujuan : Mempertahankan berat badan atau menunjukkan peningkatan berat badan dan bebas dari tanda-tanda malnutrisi.
Intervensi :
1) Kaji status nutrisi.
R/ Mengidentifikasi kekurangan atau kebutuhan untuk membantu memilih intervensi.
2) Auskultasi bising usus.
R/ Kembalinya fungsi usus menunjukkan kesiapan untuk memulai makan lagi.
3) Mulai makan dengan makanan cairan perlahan.
R/ Menurunkan insiden kram abdomen, mual.
4) Anjurkan pasien untuk meningkatkan penggunaan yogurth dan mentega.
R/ Membantu menurunkan pembentukan bau.
5) Kolaborasi perencanaan diet yang sesuai.
R/ Membantu mengkaji kebutuhan nutrisi pasien dalam perubahan dan perencanaan dan fungsi usus.
6) Kolaborasi pemberian makanan parenteral bila diindikasikan.
R/ Tidak toleran pada pemasukan peroral, hiperalimentasi digunakan untuk menambah kebutuhan komponen pada penyembuhan dan mencegah status katabolisme.

4. Risiko kekurangan volume cairan b/d muntah dan dehidrasi.
Tujuan : Mempertahankan hidrasi adekuat, dengan membran mukosa lembab, turgor kulit baik, pengisian kapiler baik, tanda vital stabil.
Intervensi :
1) Awasi masukan dan haluaran dengan cermat, timbang BB tiap hari.
R/ Memberikan indikator langsung keseimbangan cairan.
2) Observasi tanda vital, catat hipotensi postural, takikardia, evaluasi turgor kulit, pengisian kapiler dan membran mukosa.
R/ Menunjukkan status hidrasi/kemungkinan kebutuhan untuk peningkatan penggantian cairan.
3) Kolaborasi pemeriksaan laboratorium (Ht dan elektrolit).
R/ Mendeteksi homeostasis atau ketidakseimbangan dan membantu menentukan kebutuhan penggantian

5. Kurang pengetahuan b/d kurangnya informasi tentang penyakit dan pengobatannya.
Tujuan : Mengungkapkan pemahaman tentang kondisi dan pengobatan.
Intervensi :
1) Instruksikan pasien/orang terdekat dalam perawatan stroma.
R/ Meningkatkan penatalaksanaan positif dan menurunkan risiko ketidaktepatan perawatan.
2) Anjurkan peningkatan masukan cairan.
R/ Kehilangan fungsi normal kolon untuk cadangan air dan elektrolit dapat menimbulkan dehidrasi dan konstipasi.
3) Diskusikan kemungkinan kebutuhan untuk menurunkan masukan garam.
R/ Garam dapat meningkatkan haluaran ileal, potensial risiko dehidrasi dan meningkatkan frekuensi kebutuhan/ ketidaknyamanan pasien.
4) Tekankan pentingnya mengunyah makanan dengan baik, masukan cairan adekuat dan makanan tinggi serat dan hindari selulosa.
R/ Menurunkan risiko obstruksi usus.
5) Diskusikan tentang melakukan aktivitas seperti sebelum pembedahan.
R/ Menikmati aktivitas seperti sebelumnya dan pada beberapa kasus meningkatkan tingkat aktivitas.
6) Konsulkan pasien mengenai penggunaan obat-obatan dan masalah berkenaan dengan pengobatan fungsi usus.
R/ Beberapa obat-obatan yang oleh pasien direspon berbeda, meliputi laksatif, salisilat, antibiotik, dan diuretik.

4.       EVALUASI

1. Pola eliminasi sesuai kebutuhan fisik dan gaya hidup dengan ketetapan jumlah dan konsistensi.
2. Nyeri hilang atau terkontrol.
3. Mempertahankan berat badan atau menunjukkan peningkatan berat badan dan bebas dari tanda-tanda malnutrisi.
4. Hidrasi adekuat, dengan membran mukosa lembab, turgor kulit baik, pengisian kapiler baik, tanda vital stabil.
5. Memahami tentang kondisi dan pengobatan.



DAFTAR PUSTAKA

Brunner dan Suddarth. 2001. Keperawatan Medikal Bedah Ed. 8 Vol 2. Penerbit Buku Kedokteran EGC. Jakarta.

Ester, Monica. 2001. Keperawatan Medikal Bedah: Pendekatan Sistem Gastrointestinal. Penerbit Buku Kedokteran EGC. Jakarta.

Mansjoer, Arif, dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran Ed. 3 Jilid 2. Media Aesculapius. Jakarta.

Description: Asuhan Keperawatan (ASKEP) Kanker Kolon
Rating: 4.5
Reviewer: haris rati
ItemReviewed: Asuhan Keperawatan (ASKEP) Kanker Kolon

4 komentar:

  1. Produk yang Kami tawarkan semuanya aslyOriginal,
    Ada Garansi Resmi Distributor dan Semua Produk Kami Baru dan Msh Tersegel dLm BOX_nya.dan Buruan belanja dan dapatkan promo dari kami untuk semua produk kami.Dijual> BlackBerry> Nokia> Samsung> Apple> Acer> Dell> Nikon. beminat hub/sms 0857-3103-0120 atau klik website resmi kami http:/Citra-shopelektroniik.blogspot.com

    Ready Stock !
    BlackBerry 9380 Orlando - Black
    Rp.900.000,-

    Ready Stock !
    BlackBerry Curve 8520 Gemini
    Rp.500.000,-

    Ready Stock !
    BlackBerry Bold 9780 Onyx 2
    Rp.800.000,-

    Ready Stock !
    Blackberry Curve 9320
    Rp.700.000,-

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Tab 2 (7.0)
    Rp. 1.000.000

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Nexus I9250 - Titanium Si
    Rp.1.500.000,-

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Note N7000 - Pink
    Rp.1.700.000

    Ready Stock !
    Samsung Galaxy Y S5360 GSM - Pure White
    Rp.500.000,-

    Nokia Lumia 800 MORE PICTURES
    Ready Stock !
    Nokia Lumia 800 - Matt Black
    Rp.1.700.000,-

    Ready Stock !
    Nokia Lumia-710-white
    Rp. 900.000,-

    Ready Stock ! Nokia C2-06 Touch & Type - Dual GSMRp.450.000,-

    Nokia Lumia 710 T-Mobile MORE PICTURES
    Ready Stock !
    Nokia Lumia 710 - Black
    Rp. 900.000,-
    Ready Stock !
    Apple iPhone 4S 16GB (dari XL) - Black
    Rp.1.200.000,-

    Ready Stock !
    Apple iPhone 4S 16GB (dari Telkomsel)
    Rp.1.200.000,-

    Ready Stock !
    Apple iPod Touch 4 Gen 8GB
    Rp.700.000

    Ready Stock !
    APPLE iPod Nano 8GB - Pink
    Rp.500.000,-

    Ready Stock !
    Acer Aspire 4755G Core i5 2430 Linux Blue
    Rp 1.700.000

    Acer Aspire One AOD270 10.1" Netbook
    Ready Stock !
    Acer Aspire One AOD270 10.1
    Rp. 1.000.000,-

    Acer TravelMate TM8481-2462G32 14" Notebook
    Ready Stock !
    Acer TravelMate TM8481-2462G32
    Rp. 1.400.000


    Ready Stock !
    Acer ICONIA Tab W500 10.1" Tablets Notebook
    Rp. 1.100.000,-

    Ready Stock !
    Nikon D7000 kit 18-105mmRp.1.700.000

    Ready Stock !
    Nikon D90 Kit 18-105mm Vr
    Rp 1.300.000

    Ready Stock !
    Nikon Coolpix L 120 Red
    Rp. 900.000

    Ready Stock !
    Nikon Coolpix P 500 Black
    Rp 1.000.000 Ready Stock !

    ReplyDelete
  2. Very good idea you've shared here, from here I can be a very valuable new experience. all things that are here will I make the source of reference, thank you friends.

    OBAT BATUK
    OBAT SINUSITIS
    OBAT KOLESTEROL
    OBAT ASMA
    OBAT AMBEIEN

    ReplyDelete
  3. thanks for sharing your info, i'm so lucky can find this article.. waiting for next article.. good job. success always

    OBAT BATUK
    OBAT SINUSITIS
    OBAT KOLESTEROL
    OBAT ASMA
    OBAT AMBEIEN

    ReplyDelete
Catatan:
Untuk menyisipkan kode, gunakan tag <i rel="pre">KODE ANDA DI SINI...</i>
Untuk menyisipkan gambar, gunakan tag <i rel="image">URL GAMBAR ANDA DI SINI...</i>
Untuk menyisipkan judul, gunakan tag <b rel="h3">JUDUL ANDA DI SINI...</b>
Untuk menyisipkan catatan, gunakan tag <b rel="quote">CATATAN ANDA DI SINI...</b>
Untuk menciptakan efek tebal gunakan tag <b>TEKS ANDA DI SINI...</b>
Untuk menciptakan efek huruf miring gunakan tag <i>TEKS ANDA DI SINI...</i>

Mohon Berkomentarlan dengan baik sesuai dengan tema / isi posting di atas
Serta tidak mengandung PORNO,SARA,KATA2 KASAR DAN JOROK
Terima kasih atas perhatianya :)